Sabtu, 12 Januari 2008

Indera Kayangan

Arakian tersebutlah satu kisah disebuah negeri yang ma’ruf dengan nama Indera Kayangan bahwa para khatibnya telah berkhutbah mereka itu di atas mimbar-mimbar masjid pada hari Jum’at yang lalu, mengatakan bahwa amalan membaca doa akhir tahun dan awal tahun hijriah sebagai suatu amalan bid’ah kerana tidak pernah dibuat oleh Rasulllah صلى الله عليه وسلم.

Adapun pada fahaman mereka itu, tiada namanya bid’ah hasanah kerna bagi mereka setiap bid’ah itu dholalah dan setiap dholalah itu tempatnya di neraka. Maka berkata-katalah hati kecilku …. Biaq pi lah apa hampa nak kata. Hampa dengan fahaman hampa, aku dengan fahaman aku!



Kemudian terbaca aku di dalam laporan BERNAMA …. Begini tulisnya:

Perlis Sambut Maal Hijrah
Di PERLIS, mufti Perlis, Dr Mohd Asri Zainul Abidin, 36, penasihat agama kerajaan negeri Perlis, Datuk Alim Panglima Mat Jahya Hussin, 65, dan Pengerusi Baitulmal Perlis, Datuk Abu Bakar Ahmad, 72, dipilih sebagai Tokoh Maal Hijrah Perlis. Masing-masing menerima RM5,000 dan sijil yang disampaikan Menteri Besar Perlis Datuk Seri Shahidan Kassim pada majlis sambutan Maal Hijrah peringkat negeri di Dewan 2020 di sini. – Bernama


Maka tercenganglah aku, tertanya-tanyalah aku …. Siapa agaknya tokoh ma’al hijrah di zaman Rasulllah صلى الله عليه وسلم? Siapa pula tokoh ma’al hijrah dizaman Sayyidina Abu Bakar as-Siddiq رضي الله عنه? Siapakah gerangan tokoh ma’al hijrah di zaman Sayyidina Umar al-Faruq رضي الله عنه? Tidakkah perbuatan menobatkan tokah ma’al hijrah itu juga bid’ah? Atau bagaimana tafsiran mereka? Sungguh aku tidak faham! Sungguh aku tak faham! Bahkan setahu aku ….. Tahun Hijrah pun tak dak pada zaman Rasulullah صلى الله عليه وسلم dulu … bahkan kalau tidak silap perkiraan aku diperkenalkan ianya ketika zaman pemerintahan Sayyidina Umar. Lebih buat aku tak faham … yang membid’ahkan tu pun sambut ma’al hijrah bahkan dianugerahi tokoh ma’al hijrah lagiiii …. ishh.. ishh... ishh ….

Teringat aku akan sebuah kisah, di Saudi Arabia nama negerinya. Kisah seumpama juga berlaku. Pada ketika datangnya bulan Rabi’ul Awwal maka berkatalah mereka kepada pendududk disana, jangan kalian sambut maulidurrasul … bid’ah!…bid’ah! bid’ah! Tetapi ketika ulangtahun lahirnya panutan mereka, Muhammad Abdul Wahab maka disambutnya. Ulangtahun mereka menakluk bumi hijaz dan terbentuknya dinasti Suud disambutnya bahkan ulangtahun keputraan King Fahd, King Khalid .. disambutnya juga. Tidak bid’ah pula. ?????? Sungguh aku tidak faham! Sungguh aku tidak faham! Maka tahulah aku kini bahwa mereka yang kat Indera Kayangan tu sama manhajnya dengan yang satu iniiiii ……

Teringat kata orang tua-tua dulu kokok berdegar-degar, ekor bergelumang tahi ... Entah boleh pakai ka tidak tak taulah kata-kata tu dengan kisah ditas tuuuu .... :) :) :)

Salam Ma’al Hijrah
-abuzahrah-

1 komen:

Awanama berkata...

Ya Sohibul muhtaram,

mungkin bagi mrk bid'ah sebab meyandarkan doa itu kepada Nabi s.a.w dn amalan menerima tokoh2 tu tidak disandarkan pd Nabi s.a.w.

Tapi bab menyambut maulid tu buat hamba keliru betul. Mereka sambut besar-besaran kelahiran tuan raja mereka tetapi penghulu kita Junjungan besar s.a.w dikatakan bidaah dgn alasan dan dalil2 mereka sendiri dan tidak mahu menghormati khilaf ulama' dalamnya. Seperi biasa, mengelirukan!

Related Posts with Thumbnails